15 MANFAAT JOURNALING DAN CARA MEMBUATNYA !

by - January 18, 2019

MANFAAT JOURNAL



Belakangan ini saya disibukkan dengan kegiatan journaling. Aktivitas yang selain menjadi wadah aspirasi juga menjadi alat terapi. Journaling barangkali kegiatan yang terlihat sepele. Padahal sebenarnya memiliki banyak kelebihan. Pada kesempatan hari ini, saya ingin berbagi informasi tentang 15 Manfaat Journaling dan Cara Membuatnya dalam kehidupan kita sehari - hari.

15 MANFAAT JOURNALING DAN CARA MEMBUATNYA


Kala mendengar kata journal, persepsi saya langsung pada dunia jurnalistik. Atau hal-hal yang bersangkutan dengan media cetak. Akan Tapi jika melihat arti kata journal yang berasal dari terjemahan Bahasa Inggris, tidak melulu tentang jurnalistik. 

noun 
1.a newspaper or magazine that deals with a particular subject or professional activity.
2.a daily record of news and events of a personal nature; a diary.
3.the part of a shaft or axle that rests on bearings.

Hari ini saya akan membahas journal, versi bahasa Inggris yang point nomor 2. Yaitu peranan journal sebagai media untuk merekam jejak kegiatan yang dilakukan sehari-hari atau semacam diary.

KENAPA JOURNALING ? 


Kenapa kita membuat journal ?


Journal meski merupakan aktivitas biasa, tapi menjadi salah satu cara untuk mengekspresikan diri. Ada banyak jenis journal yang berkembang, dengan konsep yang berbeda. Dan kesemuanya memiliki manfaat yang luar biasa. Saya sendiri menggunakan journal sebagai alat terapi dan produktifitas. Manfaat lain yang bisa kita dapatkan dari journaling adalah :

Ada 15 Manfaat Journaling yang bisa kamu dapatkan seperti berikut ini : 


  • Menjernihkan pikiran kita.
  • Memahami diri kita sendiri dengan lebih baik.
  • Menenangkan hati atau perasaan kita
  • Mengurangi stress yang berlebihan (terapi)
  • Mampu memecahkan masalah kita dengan efektif
  • Bisa menyelesaikan perbedaan pandangan dengan orang lain
  • Fokus mencapai target yang ditentukan
  • Mengasah disiplin diri
  • Metode penyembuhan terutama yang berhubungan dengan kesehatan mental (healing)
  • Memory keeper (tempat menyimpan kenangan)
  • Meningkatkan kemampuan menulis (bahasa dan tulisan tangan/handwriting)
  • Media brainstorming ide
  • Menambah kreativitas
  • Alat refleksi diri
  • Hidup bisa lebih teratur

Banyak manfaatnya kan Gaes ? Dengan journaling secara teratur, kita bisa menjernihkan atau mengurai pikiran kita. Kemudian kita bisa melihat hal-hal dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. 

Semakin sering kita melakukan journaling, semakin kita mampu memahami diri kita sendiri. Seolah kita mampu menyelami apa yang terpendam dalam diri kita. Bahkan bisa menampakan potensi kita yang tersembunyi.

HOW TO JOURNALING ? 



HOW TO JOURNALING


Cara membuat journal itu mudah banget. Kita hanya perlu menyiapkan alat tulis, kreativitas dan tentu saja, niat yang kuat. Meski terlihat gampang, journaling membutuhkan ketekunan. Sehingga kita bisa merasakan manfaatnya dalam jangka panjang.

Dari sekian banyak manfaat jurnal yang sudah saya sebutkan, tentu bisa diterapkan pada jenis jurnal yang berbeda-beda. Misalnya : Doodle Journal, Gratitude Journal, Quran Journal, Morning Journal, Ideas Journal ataupun Bullet Journal. Masih banyak jenis journal lainnya yang bisa kita pelajari.

Jadi, kegiatan journaling ini meski biasa saja tapi bisa memberikan dampak pada kehidupan kita. Jika teman-teman sudah mulai melakukan journaling, boleh berbagi di kolom komentar loh. Terutama tentang apa manfaat yang dirasakan selama journaling. Buat yang belum, ambil buku, pulpen, siapkan waktu, dan menulislah ! 




HAPPY JOURNALING ! 

You May Also Like

29 comments

  1. Aku abis share tentang jurnal, jadi banyak yang pengen ikutan. Seru siiih.. Tapi kalau memulai dengan ikutan aja bisa lesu di tengah jalan. Karna faktany buat istiqomah nulis jurnal itu wow..

    Tapi kalau udah suka yaaa hayuuk aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Apapun kalo dibuat konsisten rasanya jadi tertekan ya mbak. Hahhaa..

      Delete
  2. aku termasuk yang selalu gagal istiqomah...padahal waktu abege dulu rajin nulis diary

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp mbak.. yang penting, urusan prioritas aman. Hahhaha...

      Delete
  3. Ada Quran Journal juga ternyata ya mbak...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada mbak. Sebenarnya apa aja bisa dibuat journal kayaknya. Hahhaa..

      Delete
  4. target journal itu masuk ga va, kebiasaan tiap akhir tahun itu nge review:D apa pencapain apa tujuan buat tahun depan, apa aja yang kudu dilakuin supaya target tercapai, biasanya nulis2 kayak gini lbh demen di jurnal drpada di status sosmed:D misal buat keluarga, ngelist gmn parenting anak, apa aja kendala, buat suami gmn biar tetap bisa jaga hubungan harmonis minimalisir konflik, buat target pribadi semisal rutinitas harian, brp porsi pegang gadget,sama buku dan alquran, ibadah, misal juga biar hajat tercapai, apa aja yang perlu dilakuin, refernsi bisa dr buku atau ustaz ,atau juga dr influencer yang byk di ig:D ga masuk bullet journal yakkk, dr dulu kebiasaan nyatet2 semacam nargetin kapan nikah, bukan karena tekanan tapi jg ada perencanaan matang dr diri sendiri, dr sisi spritual,finansial selebihnya afirmasi diri, dgn tujuan, alhamdulilah tercapai sebelum 30, termasuk urusan pengen punya anak juga, ngelist tuh di jurnal:D kan kata ustaz yusuf mansur mah..tulis aja apa yang di pengenin. Ada Allah.Minta sama Allah, di jurnal itu juga jadiin motivasi, tiap buka sambil dibacain doa, sholawat, dibarengi afirmasi positif.tiap awal tahun nge list lagi.beberapa tercapai, ada juga yang tertunda, nanti dicari solusinya supaya target tercapai, begitu kira2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kereeen loh mbak. Emang sih kadang hal yang ditulis lebih mudah direalisasikan. Karena kita mudah mengingat kembali. Kalo yang cuma ide dikepala sering ngilang ketumpuk pikiran yang lain. Hahhaa.

      Delete
  5. Semoga tetep konsisten untuk journaling ya mbaak.. Itu juga bisa refleksi diri kita kedepannya, untuk menjadi lebih baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin.. Dan semoga dengan journaling bisa membawa perubahan baik. ❤️

      Delete
  6. aku mau bikin kok ga maju2 yak. padahal plannernya udah ada. tinggal oret2 aja :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. 😂😂😂 Nggak harus Bullet Journal mbak. Asal corat-coret juga boleh. Itung-itung tempat cadangan pikiran kita. Hahaha

      Delete
  7. Komentarnya tadi kok tidak keluar ya -_-

    ReplyDelete
  8. OMG ... komentar ulang hahaha.

    Saya suka semua list yang tertulis di pos ini. Meskipun bukan menulis jurnal a la BuJo begitu, hanya jurnal biasa, tapi betul saya merasakan apa yang ditulis di list itu, termasuk lebih fokus, mengenal diri sendiri, kreativ (karena pengen jurnalnya jadi cantik kan hahaha). Dari hari ke hari saya jadi tahu mana yang sudah dilaksanakan sempurna, mana yang belum. Dan saya sering bikin NOTES dan OVERVIEW :D lumayan ... haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Notes juga penting kok mbak. Hihi.. suatu hari bisa jadi sumber ide kita juga. ❤️❤️❤️

      Delete
  9. aku juga dari suka bikin kaya gini dari 2016 walaupun ga rajin tapi beneran ngebantu minimal jadi disiplin

    ReplyDelete
  10. Saya juga merasakan manfaat yang besar dari journaling ini, salah satunya kita bisa tahu target dan bagaimana mewujudkannya dan yang lainnya bisa nge-track mood, sih jadi biar bisa fokus dan lebih paham dengan diri ini ;)

    Nice sharing, Mbak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah ya mbak ❤️. Dengan journaling pikiran kira yang ruwet bisa lebih terurai ya.

      Delete
  11. Terakhir suka bikin jurnal itu pas SMA dan terhenti bertahun lamanya. Sekarang jadi inget lagi semoga bisa ikutan jurnaling mba hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin.. semangat mbak.. ! Gak harus Bullet Journal. Apa saja juga boleh ❤️

      Delete
  12. Nice artikel, Mba. Kalau menulis jurnal jadi lebih terarah, apalagi kalau ada target.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Kita jadi tahu arah kita mau ke mana ya mbak ? 😊

      Delete
  13. Jurnal tuh bikin hidup lebih terencana dan terkendali ya, Mba. Gak lewat-lewat gitu aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Paling tidak ada hal lain yang nyantol. Hahaha..

      Delete
  14. Dari kecil emang suka nulis diari, kebiasaan ini kebawa deh sampai sekarang. Awalnya nggak sadar journaling itu bikin hati lebih lega, bisa refleksi ke belakang juga. Setelah ngerasain positifnya, I decided to never stop doing it (:

    Sekarang ini lagi coba Bujo, semoga bertahan sampai akhir tahun deh hahaha so far so good, seruu bisa bikin bikin spreadsheet sendiri hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya suka nulis tapi sulit bercerita. Padahal nulis diary itu bisa menjadi pelatihan kita dalam hal bercerita lewat tulisan ya.. ? Sayang sekali dulu fokusnya gak begitu. Huhuhu..

      Delete
  15. Aku sekarang mulai corat coret lagi mbak setelah sekian lama enggak punya buku macam diary hehehe. Ternyata lebih ketata dan bikin hidup makin ada semangatnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul mbak.. Semangaat, mungkin manfaatnya gak hari ini. Tapi suatu hari pasti ada !

      Delete

Hi Gaes.. Jika kalian tak menemukan kolom komentar, mohon untuk mencari artikel yang ingin dikomentari melalui Home , atau pilih label, kemudian klik " Link Komentar " , yang berwarna salmon (peach pastel). Akan muncul kolom komentar baru. Mohon maaf ketidaknyamanannya.. 🙏