BPN #11 | BERHENTI MENGOLEKSI KARENA METODE KONMARI !

by - November 30, 2018



2 Barang yang saya koleksi adalah Journal dan alat tulis/lukis. Saya gak tahu ini disebut koleksi atau memang karena kebutuhan ? Hihi.. Yang pasti barang-barang itu selalu ada dan makin bertambah.Tetapi, saya mengumpulkan (hanya) 2 barang ini untuk dikoleksi , baru terjadi 1 Tahun terakhir ini kok. Karena tahun-tahun sebelumnya, saya juga hobbi nyimpen barang-barang lainnya πŸ˜‚. Alias Hoarder ! Hahhaa.. 


Baiklah sebelum saya mulai, adakah yang sudah merasakan dampak lain dari 30 Days Blog Challenge ? Selain masalah page view atau traffic blog ya Gaes ? Hihi.. Saya donk udah mulai merasakan dampak lain dari challenge ini. Yaitu mata ngantuk dan tangan pegal semua.



O.M.G ! Mungkin karena tiap hari saya harus membuat postingan tulisan, sendi-sendi tangan rasanya ngilu gimana gitu. Bisa kebayang rasanya menjadi content writter portal berita. Sehari satu postingan saja sudah membuat saya lelah hayati. Apalagi mereka ! huhuhu...




Alhamdulilahnya, walaupun dikejar-kejar (yang ngejar siapa Vva ?) ide dan deadline postingan, pikiran saya masih dalam keadaan normal. Kadang sedikit rada gimana  gitu sih... Tapi untunglah masih tetap waras, berkat minum kopi setiap hari.. Hihihi.. (itung-itung belajar kalo nanti dikejar-kejar suruh setor tulisan. Hahaha... Mimpi dulu boleh, ya ? Belum bayar kan ? )


Ewafebri Traveler notebook


Kalau ditanya soal, " barang apa yang dikoleksi di rumah ? " Jawabannya Journal dan Alat tulis/lukis. Itu udah pasti. " Barang yang lain ? " Hmmm... Sepertinya gak ada..!Gak punya hobbi koleksi ? " Punya.. Pasti punya.. ! Tapi itu dulu. Sekarang sudah gak lagi, kecuali 2 barang tersebut di atas karena memang saya membutuhkannya.

Baca Juga : 7 CARA AMPUH MENINGKATKAN PRODUKTIFITAS


Akhir tahun lalu, 2017. Saya mulai mendengarkan Podcastnya The Minimalist, yang mengajarkan tentang hidup " mindfulnes ". Yaitu hidup dengan hanya memiliki benda yang benar-benar bernilai dan bermanfaat untuk kita saja.

Dari situ, Saya mulai berfikir " iki benda-benda sebanyak gini kira-kira manfaat untuk saya apa ya.. ? ". Dan kemudian saya galau.


Dalam kegalauan itu saya menemukan artikel tentang Konmari (Marie Kondo) yang mengajarkan untuk mengatur barang-barang yang kita miliki. Konsepnya hampir sama seperti yang diutarakan oleh The Minimalist. Kita hanya perlu menyimpan barang yang berguna, bernilai dan bermakna untuk hidup kita. Sisanya ? Donasikan atau Buang !.

Baca Juga : 11 MANFAAT MEMILIKI GOOD HABIT




Pada akhirnya saya memutuskan untuk membenahi diri dan mulai menerapkan Metode Konmari. Sulit ternyata ! Hahaha.. Apalagi saya harus menghilangkan banyak barang yang sebelumnya sengaja saya koleksi. Buku-buku ( Fiksi dan Non Fiksi ), aksesories (gelang, kalung), baju, pernak-pernik lucu buat journaling, boneka dll. Sebagian saya donasikan, sebagian saya buat praktek Random Act Of Kindness (saya buat kado di tempat umum) dan yang gak layak pakai, saya buang !.


Ewafebri illustration


Setelah melakukan Konmari besar-besaran, kemudian saya mikir lagi

" tapi kalo saya gak mengendalikan diri untuk GAK MENGOLEKSI lagi, ya hasilnya sama saja ! Numpuk lagi ".

Baru kemudian saya mulai berusaha untuk menerapkan teknik " membuang 5 barang yang tak bernilai (digunakan lagi) setiap hari ".

Di awal-awal melatih diri , saya butuh waktu yang relatif lama, meski hanya untuk memutuskan " di buang apa jangan ya ? ". Kadang saya ragu, kadang langsung buang. Setelah melatih diri  terus menerus " tega-tegaan buang " , kini saya lebih mudah memutuskan dan mengetahui , barang mana yang bernilai, mana yang harus didonasikan, dan barang mana yang harus masuk ke tempat sampah.

Itulah alasannya kenapa sekarang saya sudah tak banyak menyimpan barang koleksi lagi. Untuk buku bacaan, biasanya setelah selesai saya baca, saya dengan senang hati memberikan ke orang lain, atau melakukan Random Act Of Kindness. Sayang kan kalo dibuang ?  Hihi.. Paling tidak, walaupun saya belum sanggup memberi barang yang mewah-mewah, saya masih bisa memberikan buku (setelah saya baca dulu). Hahahhaa...


Ewa illustrations


Selain itu, sekarang saya juga sudah mulai mengendalikan diri untuk berbelanja, terutama barang-barang yang gak akan saya pake dalam jangka waktu yang lama. Setiap kali ingin membeli sesuatu, saya membiasakan diri untuk bertanya dalam hati , " kamu butuh, apa pingin doank Vva ? ". Pertanyaan itu sering menyelamatkan saya dari sikap Konsumtif.



Begitulah kira-kira cerita hari ini.. ? Apakah masih tetap ada yang penasaran sama barang koleksi saya ?.. Hahhaa.. Sayangnya saya sudah tidak punya.. Kecuali tumpukan Journal dan Alat lukis saja. Hihi...

Dan ini untuk pertama kalinya, postingan saya gak pake model listicle ya ? Yeaaay ! Hahahhaa.... Terima kasih yang sudah membaca. Saya tidak tahu dimana letak faedahnya curhatan ini. Hahaa... Yang penting saya lolos challenge hari ini ! Maap... ?!?! Jangan Kapok baca Blog ini lagi ya.. ? Pleaaaseee... ?!?!?!. Thank you.. Hihihi..


Ewa logo

You May Also Like

42 comments

  1. Mbaaaa... pengen dong dibuatin kartun si pipi bulet itu yang lagi ketawa guling-guling.
    Karena pengen saya taruh di sini, untuk menjawab pertanyaan dampak dari challenge ini hahahah.

    Kalau saya dampaknya sedih mba, banyaaaaakk banget postingan yang harusnya ditayangkan terpaksa antri karena GAK ADA WAKTU BUAT LENGKAPIN huhuhu.

    Traffic sih lumayan, meski menurut GA semua pengunjung baru, yang pengunjung setia agak males datang gegara mungkin temanya dibahas oleh banyak blogger.

    Eh tapi mengapa malah bahas ini yak hahaha.

    Kalau saya sebenarnya gak suka eh gak hobi ngoleksi, tapi seringnya khilaf trus beli, lama-lama numpuk hahahaha.

    Saya belum pernah baca buku konmari secara lengkap, tapi emang dalam jiwa saya sudah mulai dirasuki konmari.
    Saya benci banget liat rumah sesak, lemari sesak, barang-barang gaje yang ditumpuk, semacam pengen saya buang ke tong sampah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa... Iya ih.. coba kalo ada fitur sticker atau emoji, pasti saya buat kayak whatsapp sticker. Seru.. haha.

      Delete
  2. Eh saya ini perasaan ga konsumtif tapi ngelihat isi lemari baju ko ya bengong sendiri. Ternyata banyak juga. Sedikit tau tentang Konmari, pengen coba praktek tapi belum mulai juga. Baca artikel disini jadi semangat lagi. Makasih yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu saya juga begitu mbak, nyatanya baju yang saya pake ya itu2 aja. Hahhaa.. sekarang kalo gak rusak banget saya gak pernah beli yang baru. 🀭🀭🀭🀭🀭

      Delete
  3. Mbak evva, aku juga mauu metode Komari tapi apa ya yg harus dibuang..ga suka koleksi. Aku koleksinha cuma buku dan emang mau ditimbun krena nanti mau bikin mini library sama suamiiii....

    Liat jurnal2 itu jdi inget juga pas jaman sekolah dlu aku koleksinya diary sampai numpuk ada macam2 gambar sampai yg ada gemboknya. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut Konmari kalo yang punya Double2 gitu, satunya bisa dibagikan ke orang lain.. hahaha...

      Delete
  4. Hahaa baca ini ketampar2 engga. Soale udah baca buku konmarinya tapi implementasinya belom euy. Barang2 msh banyak yg menghgudang. Hambatannya hanya satu: gak tegaan buang. Alah yuung.
    Btw stikernya lucu bgt.. Bukin sendiri kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mbaaak.. iya stikernya bikin sendiri. Hehhee... 🀭🀭🀭

      Delete
  5. Baca tulisan ini jadi auto bergunam. "iya bener banget" "aaaaah... iya bener banget ini"
    Aku juga gitu kak, dulu sering lapar mata sama barang-barang receh manfaatnya. Hingga akhirnya tahu metode konmari yang sepenuhnya belum aku jalani karena masih binggung mau buangnya kemana itu yang jadi masalah. tapi its ok laah, aku akan berjuang ...

    salam kenal kak ^^v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mbaaak... Saya juga belum semua mbak, tapi lumayan bisa ngubah sifat boros saya selama ini. Hahhaa..

      Delete
  6. Sepertinya saya sudah menerapkan metode Konmari tapi itu cuma terjadi satu tahun sekali saat saya harus mengubah semua yang ada dalam kamar hahaha. Dan bocah / krucil yang membantu itu lah yang bakal mendapatkan dompet, asesoris, buku/notes, sampai uang yang kok terselip sana sini ahahaha. Tapi kalau untuk sampah (koran, botol, dll) itu tidak bisa saya buang karena suatu saat kembali menghasilkan uang :D qiqiqiqi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah.. kalo yang menghasilkan mah, dikumpulin mbak.. hihihi... Lumayan loh.. saya lagi belajar busines juga.. tp kok ya susah.. hahaha..

      Delete
  7. udah nerapkan sistem ini dari lama, habis buang-buangin barang yang ga dipake, kamar lumayan lapang dan kosong. berhubung barang sehari-hari juga banyak + furniturenya sedikit, jadi kelihatan berantakan. hahahaha, hari ini beli kontainer plastik macam-macam ukuran supaya barang2nya rapi + bebas debu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang.. kalo makanya kalo kira2 3 Bulan udah gak kepake , mendingan di jual, donasi apa di buang hahhaa... Terima kasih sudah mampir Selly..

      Delete
    2. betul, kadang ada juga, barang yang agak jarang dipake, tapi kemudian hari pasti dipakai, atau harganya mahal jadi harus disimpan. contoh: perhiasan (yg dipake untuk ke pesta aja), tas (terutama yang jarang pergi2 keluar rumah), alat elektronik tertentu (penyedot debu portabel, air purifier). Edisi hematnya, bisa disimpan dalem kontainer plastik yang besar, kira2 ukuran 60 liter+. Barang aman dari debu, kalau kontainernya debuan, tinggal dicuci, beres. lebih gampang nyuci kontainer daripada bersihkan alat elektronik yang terlanjur dibiarin debuan berbulan2

      Delete
  8. Dampak yang aku rasain cuma memutar otak aja sih sejauh ini..hahaha. Wah padahal aku kepo pengen liat koleksinya nih hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha.. sayangnya udah gak ada mbak.. paling buku Bujo saya yang sering saya posting di mari juga..

      Delete
  9. mbak kebayang banget selain pegel nulis pasti pegel juga karena setiap satu tulisan gambarnya beda2 semua...tapi aku suka banget loh ilustrasinya! sama nih aku juga udah mulai konmari jadinya nggak ada koleksi yang masih di sayang2...kalo saya, koleksinya sekarang lebih ke dosa kayanya, makin tambah umur koleksi dosa makin banyak hahahaha eh maap oot nggak ini diabaikan saja komen saya lol XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kayaknya kita.. (((dosaaa))).. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ . Tenang Blog ini Gaje Berfaedah mbak.. Oot tetep diterima dengan lapang dada.. hahhaa..

      Delete
  10. Mbakkk... Akhir2 ini tuh video minimalist sering muncul di youtube suggestion aku... Sungguh menggoda untuk dipraktekkan... Tapi aku masih terlalu banyak tapi, sekarang palingan menahan untuk beli2 barang yg ga diperlukan atau sudah ada barang yg memiliki fungsi yang sama aja sih. Tumpukan yang ada belum dibuang2in.. Belum siap... Buku konmari udh ada, belum dibuka plastiknya hahahhaa *lemah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... Saya pun , ngilangin satu barang, ganti barang baru lainnya. 🀭🀭🀭🀭🀭 ..

      Delete
  11. Gabisa emang kalo ngilangin barangnya doang. Hasrat buat nambah lagi itu harus ditekan sebesar-besarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu yang penting kayaknya mbak.. paling gak sih keinganannya udah berkurang, kecuali Journal (tetep) hahhaa...

      Delete
  12. Mastsh of journsl ni dikau mb ewa, ngepens ma tokoh chubby cepolan itu yg khas dirimu bgt hihi
    Aku klo journaling lg baru2 aja ngamatin, kok bisa orang pada kreatif bikin tulissn plus gambar via tulisan tangan ala2 diary jsman dulu, pengen ngejurnal jg jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoooo dimulai bisa pake buku apa aja.. *sok jadi Buzzer Bujo* hahahha...

      Delete
  13. Daaann sepertinya saya mulai membutuhkan jurnaall.... Aarrgghh kamuu jahaatt meng-influence sayaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. 🀣🀣🀣🀣 FYI ! maaf mbak.. kalo udah mulai keracunan saya gak punya penawarnya ya.. 🀣🀣🀣

      Delete
  14. Hidup kopiii! Aku juga kalo nggak ngopi dulu, ide nggak ngalir nih untuk nulis postingan setiap hari. Bisa survive sampai hari ini aja udah bangga hahahaha semoga tetap bertahan sampai akhir!

    Btw, kalo koleksi jurnal bekas (yang udah habis pakai) masih disimpen apa gimana, Mba? Soalnya aku sendiri diari dari jaman SMA pun nggak kubuang. Soalnya pertama, sayang banget. Buat dibaca ulang itu lumayan menghibur. Kedua, kalo dibuang terus nggak sengaja dipungut orang malu kan ya dibaca, hahahaha. Cuma akhirnya numpuk sih. Tapi ya itu, dibuang sayang, nggak tega T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo journal (yang udah saya) masih saya simpen.. soalnya di dalamnya banyak informasinya juga.. kadang saya kalo baca buku, ada kata2 yang mengena saya tulis disana, nah.. pas butuh ide tulisan kayak sekarang ini bisa saya buka-buka lagi.. hahhaa..

      Delete
  15. Saya baru tau ada metode konmari, ttg habit sy mengoleksi barang yag kurang penting sudah sy hindari bbrp tahun yg lalu, krn kesanny koq mubazir ya, koleksi saya tinggal buku aja hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi... Iya kalo buku nilai ilmunya masih ada ya mbak.. ❤️❤️❤️❤️

      Delete
  16. walah, kirain KONMARI itu 'disuruh udahan'. maklum, wong jowo. ahahahha

    aku berhenti juga udah mengkoleksi apapun itu, selain udah gak muat lagi tempat juga karena takut hisabnya berat di akhirat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan DiKongkon Mari mbaak.. haha.. tapi Dikongkon Mari lah kemari.. hey... hey... hey... hey... Hey Tayo .. ! (Kemudian nyanyik)

      Delete
  17. Banyaak sekali koleksinya mbak..kebayang susah menerapkab metode konmari yaa πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. dulu bingung banget mbak.. sekarang mah nggak.. emang tuh, apa-apa sulitnya pas awal aja. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  18. Jadi content writer portal berita mah mending Mbak, hihi. Aku dulu pas masih jurnalis wajib bikin 10 tulisan per hari oke aja. Yang kebayang lelah justru ngebayangin Mbak Ewa tiap hari bikin tulisan PLUS ilustrasi gemes-gemes demi challenge ini! Ku kagum banget deh... *standing ovation*

    Btw aku juga ngikutin podcast-nya The Minimalist gara-gara lagi tertarik sama lifestyle minimalis dan kepingin nyoba untuk living mindfully. Makanya lagi sering nyobain decluttering gitu, hehe. Selain dengerin podcast, aku juga banyak belajar dari blog orang lain dan YouTube. Yang sampai sekarang sulit banget untuk di-declutter tuh koleksi buku karena aku emang pecinta buku! Huhuhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. iya Buku mah karena juga ada ilmunya ya.. karena kalo baca ebook kadang mata sy rasanya siwer. Harus berlama-lama mandang layar gitu. Ya paling aman memang paperback.

      Delete
  19. Belum baca buku konmari itu. Harus bacaaa karena kenapa makin lama rumah ini semakin sesak. Hehehe
    Makasi rekomendasinya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa... Sama-sama mbak.. semangaaaat ❤️❤️❤️❤️❤️

      Delete
  20. Hai mbakk salam kenal, wah saya baru berkunjung kemari dan ternyata blognya lucuuk ya eh maksud saya gambar2nya yg lucuuk..

    Btw udah punya buku konmari, udah sering baca artikel ttg hidup minimalis itu tp smpai sekarang masih blum bisa nerapin semua metodenya... krn masih kerasa berat aj buang barang2 yg pnuh kenanganπŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mbaaak Siska, salam kenal juga. Iya memang awal-awal itu selalu menjadi perjuangan 🀣🀣🀣

      ( buang, jangan, buang, jangan, buang, jangan....! )

      Begitulah kira-kira 🀭🀭

      Delete
  21. Mbak tertarik ama stiker lucunya
    Itu bikinnya pake apa ya hihi

    ReplyDelete

Hi Gaes.. Jika kalian tak menemukan kolom komentar, mohon untuk mencari artikel yang ingin dikomentari melalui Home , atau pilih label, kemudian klik " Link Komentar " , yang berwarna salmon (peach pastel). Akan muncul kolom komentar baru. Mohon maaf ketidaknyamanannya.. πŸ™