BULLET JOURNAL INDONESIA | 4 TYPES OF BULLET JOURNAL IDEAS FOR 2019

by - December 25, 2018

4 Types Bullet Journal 2019 You Should Know By Bullet Journalist Indonesia


Menyambut Tahun baru 2019 bagi seorang Bullet Journalist artinya memulai hidup baru. Lhoo ? Kok gitu ? Hihi.. Yup ! Tanpa ada peraturan tertulis, awal tahun itu selalu menjadi titik balik seorang Bullet Journalist untuk kembali ke kodrat Bullet Journalnya, alias Back To Basic Bullet Journal.

[Table Of Content]




4 TYPE OF BULLET JOURNAL IDEAS 2019


Dalam perkembangannya, Bullet Journal bisa digunakan dengan berbagai macam jenis cara penggunaan. Dari yang mulai biasa (Basic) atau versi asli hingga yang mengutamakan estetika. Tak ada yang benar dan salah dalam Bullet Journal. Karena Your Bullet Journal Is Yours ! 

DEFINISI BACK TO BASIC BULLET JOURNAL


Terkadang kita terlalu larut dengan Keindahan Bullet Journal, hingga merasa seolah-olah Bullet Journal itu sangat menyulitkan. Jika kalian sudah merasa taraf ini, langkah terbaiknya adalah Back To Basic. Menggunakan Bullet Journal yang versi aslinya.

Apa maksud dari Back To Basic Bullet Journal ? Berikut ulasannya. 

Back To Basic Bullet Journal adalah cara kita kembali ke sistem Bullet Journal Yang asli atau original. Pasti selama setahun belakangan ini kita sering mencoba berbagai macam spread atau layout. Nah, ada kalanya kita merasa lelah karena hal itu. Iya kan.. ? Kadang kita merasa " kok Bullet Journal gini banget ya ? Ribet ! ".

BIG NO ! Bullet Journal itu gak ribet. Yang bikin ribet itu adalah Gaya atau Style kita dalam ber-Bullet Journal. Kadang kita menambahkan hal yang gak perlu, tapi kadang memang kita harus mencoba supaya gak penasaran. Hahaa.. (gimana sih Vva ?).




Bullet Journal itu semacam perjalanan, terutama untuk ewafebri. Kadang beberapa kali kita sudah menemukan " cara " yang pas untuk kita. Tapi kadang kita harus berpetualang dulu mencari cara ber-Bullet Journal yang pas dengan gaya dan kebutuhan kita. Artinya, jika kalian dalam 3 Bulan pertama merasa gagal, ya itu wajar saja. Gak masalah ! Kita memang harus mencari cara supaya kita bisa asyik ber-Bullet Journal. Semacam Finding a peace in Bullet Journal.


Cara Back To Basic Bullet Journal adalah : 

  • Buat Key Bullet Journal (gunakan yang sudah ada)
  • Buat The Index (komponen yang berisi tentang judul dan nomor halaman)
  • Buat The Future Log (komponen yang berfungsi untuk mencatat kegiatan yang akan datang
  • Buat Monthly Log (komponen yang berfungsi untuk mencatat jadwal, tanggal penting, deadline dalam kurun waktu 1 bulan ke depan)
  • Rapid Logging (logging harian yang  bisa terdiri dari to do list, schedule, event, memories, notes dll)

Yup Back To Basic Bullet Journal, hanya membutuhkan 5 point di atas. Tak perlu banyak hal dan neko-neko yang penting paham dengan 5 point di atas.


Ada 4 Jenis Bullet Journal yang umum digunakan : 


BASIC BULLET JOURNAL


Basic Bullet Journal adalah Bullet Journal yang menggunakan teknik paling sederhana dibandingkan yang lainnya. Yang menjadi fokus utama di sini adalah Bullet Journal hanya sebagai alat produktifitas supaya bisa lebih fokus. 

Pada Basic Bullet Journal, gak perlu menggunakan layout yang aneh-aneh. Cukup memasukkan kegiataan yang dilakukan hari itu dalam rapid logging. Layoutnya super simple. Karnanya hanya terdiri dari tulisan dan key bullet saja. Gak perlu garis-garis layoutnya.

Resource : BulletJournal.com


Basic Bullet Journal sangat cocok digunakan untuk yang super sibuk tapi butuh alat produktifitas. Supaya ia lebih bisa fokus dengan apa yang akan dikerjakannya. 

Ada Beberapa Ide yang bisa kalian gunakan untuk membuat Bullet Journal, tapi cobalah cara paling gampang lebih dulu minimal 1 Bulan (hingga 3 bulan).

Caranya dengan menggunakan sistem Bullet Journal yang aslinya. Supaya kita paham dulu tentang manfaat Bullet Journal. 

Bullet Journal Picture By Ewafebri


Nah, buat para newbie cocok banget nie menggunakan Basic Bullet Journal. Kalo sudah terbiasa dengan rapid logging, bisa lanjut ke Collection macem-macem. Seperti contohnya habit tracker, expense tracker, blogging tracker dll. 

Dalam Bullet Journal, Collection ini sifatnya gak wajib ! Hanya saja bisa menjadi komponen yang sangat membantu aktivitas kita. Seperti misalnya Bullet Journal For Blogger

Setelah memahami Basic Bullet Journalnya, ada beberapa ide yang bisa kalian gunakan dalam membangun atau membentuk Bullet Journal. 

MINIMALIST BULLET JOURNAL 


Minimalist Bullet Journal serupa dengan Basic Bullet Journal, hanya saja biasanya masih ada hiasan yang bersifat artsy tapi simple. Layoutnya pun cenderung sederhana. Gak aneh-aneh.


Minimalist BuJo by ewafebri
Diantara Bujo saya yang lainnya, ini yang cenderung minimalist. Hihi..


Minimalist Bullet Journal biasanya cenderung memanfaatkan keindahan monokrom. Jadi, meski mereka menambahkan elemen pada layout atau spreadnya, warnanya cenderung grey scale a.k.a hitam putih saja. 


ARTSY BULLET JOURNAL 


Nah, ini adalah jenis Bullet Journal yang paling marak belakangan ini. Hihi.. Jenis BuJo yang membuat orang ingin belajar karena terpesona keindahannya. Dan jenis ini juga yang membuat Bullet Journal seolah harus bisa membuat doodle ataupun sekedar lettering.


Artsy Bullet Journal by Ewafebri


Ada beberapa hal yang membuat Bullet Journal itu terkesan Artsy atau berseni. Diantaranya karena adanya lettering, doodle, illustrasi, color code, layout yang unik dll. Yang jelas Artsy Bullet Journal itu mengedepankan keindahan sekaligus fungsinya. 

Bullet Journalist tak harus bisa membuat doodle atau lettering. Karena kreatornya sendiri tidak menggunakan 2 hal tersebut dalam Bullet Journalnya. Jadi jika kalian tak bisa membuat doodle atau lettering jangan takut mencoba membuat Bullet Journal, karena memang tidak diharuskan.

SCRAPBOOKING BULLET JOURNAL


Sama halnya dengan jenis Artsy Bullet Journal, Jenis Scrapbooking Bullet Journal adalah Bullet Journal yang juga mengutamakan estetika. Gak cuma fungsinya semata. Yang membedakan dengan Artsy Bullet Journal adalah tekniknya.


Karya 22Craftgires


Pada Scrapbooking Bullet Journal, seorang Bullet Journalist seringkali membuat layoutnya dengan menambahkan gambar tempel. Entah itu post it warna-warni, stiker, photo kenangan, foto quote, washitape, bunga kering atau bahan-bahan lainnya yang bisa mempercantik layoutnya. Tergantung tema yang diinginkan. Misalnya kalo ingin terlihat vintage menggunakan bunga kering, stamp dengan warna natural, ataupun wax stamp. Sebagai contohnya kalian bisa mengintip karya kak githa dalam postingan VINTAGE BULLET JOURNAL WITH 22CRAFTGIRES

Itulah tadi 4 Jenis Bullet Journal yang  paling sering kita temui. Barangkali masih banyak jenis Bullet Journal lainnya. Karena Bullet Journal itu diibaratkan sebuah rumah, jadi interior dan cara penggunaannya tergantung sang Bullet Journalist.

Bujo icon by ewafebri

Saya sendiri pernah menggunakan ke empat-empatnya. Hahha.. justru malah gak konsisten ya ? Kalo saya sedang banyak agenda, menurut saya Basic Bullet Journal paling juara. Tapi kalo sedang punya banyak waktu untuk menghias, biasanya saya memilih jenis Artsy Bullet Journal. Hihi..

Jika teman-teman bingung bagaimana langkah-langkahnya per level, kalian bisa menggunakan 12 Months Bujo Challenge. Jadi misalnya, Bulan pertama cukup menggunakan Bullet Journalnya, Bulan ke 2 menambahkan Collection dll.




Hmmm, jika kalian harus memilih. Dari ke 4 Type Of Bullet Journal manakah yang paling ingin digunakan ? Share di kolom komentar ya ? 

Dan.... Seperti apa layout Bullet Journal Ewafebri untuk tahun 2019 ? Tunggu artikel selanjutnya ya Gaes ! Jangan lupa subscribe atau follow Blog ini supaya gak terlewatkan layout yang akan datang. Hihi..  I love you all !

You May Also Like

16 comments