BULLET JOURNAL INDONESIA | EXPECTATION VS REALITY

by - October 29, 2018

Bullet Journal Indonesia


Taukah kamu ? Saat memulai sesuatu itu terasa sangat mudah, tapi mempertahankannya itu yang butuh banget usaha keras. (Semua juga udah pada tahu Va.. hihii.. ). Kalo kemarin saya ngebahas tentang Blogger Expectation and Reality, hari ini saya akan menginvestigasi Bullet Journal Expectation Vs Reality (Bahasanya.. hahaha.. ). 

***

BULLET JOURNAL EXPECTATION VS REALITY


Bullet Journal Indonesia Expectation vs reality


Saat saya belum mengenal Bullet Journal dan hanya melihat spread orang-orang, dalam hati saya selalu berkata,

" Keren banget itu orang, pasti hidupnya teratur dan terorganisir ". 

Belum lagi setiap ngeliat catatannya selalu indah. Pasti kreatifitasnya gak main-main. Kemudian sayapun terjun ke dalamnya. Daaannn..  Setelah menjadi Bullet Journalist selama 3 Tahun, Apa saja hal yang bisa saya pelajari dari ekspektasi awal saya tentang Bullet Journal ?.

Baca Juga : 7 FAKTA BULLET JOURNAL YANG HARUS KAMU KETAHUI

BULLET JOURNAL EXPECTATION 



Bullet Journal Expectation 


Anak Newbie pasti paham ini. Hahhaa.. karena memang kita berawal dari titik yang sama Gaes. Pemula !

Yuk kita ingat-ingat apa saja ekpektasi kita pas awal melihat Bullet Journal : 


  • Ini Bullet Journalistnya (read si mbak / mas nya) pasti orang yang rajin dan teratur hidupnya. Apa aja di planning. 
  • Planning mah cuma gitu doank, tinggal ngisiin apa yang pingin dikerjakan. (Padahal gak segampang bayangan sayaa.. huhu..)
  • Wah pasti punya banyak waktu buat menghias bukunya, layoutnya super cantik.
  • Buku si Mbak / Mas pasti kece lah dalamnya. Layoutnya cantik-cantik dan terisi semua. Pasti gak pernah Gagal !
  • Owh.. Bullet Journal harus artistik / cantik ?.
  • Harus pinter doodle / gambar.
  • Harus bisa Lettering. 
  • Bullet Journal = Hidup langsung teratur.
  • Murid-murid yang pake Bullet Journal pasti yang pinter di Sekolahan.
  • Bullet Journal harus pake buku yang Dotted atau Grid.
  • Bullet Journal musti punya banyak peralatan menulis yang macem-macem.
  • Bullet Journal harus ada Habit Trackernya. 
  • Bullet Journal = Produktif.
  • Bullet journal harus dikerjakan setiap hari. 
  • Setiap Layout yang di buat BuJoist (Bullet Journalist) pasti berhasil.
  • Peralatannya Mahal-mahal.
  • Harus kreatif.
  • Rumit banget musti bikin layout tiap hari, hadeh.. gak ada waktu ! 
  • Musti bikin tabel-tabel gitu males bikin garis-garis akutuh, gak punya penggaris. Dan gak ada waktu !


Hayo ngaku ! Siapa yang berfikir kalo bikin Bullet Journal itu harus kreatif, Minimal bisa Doodle atau Lettering ?. Hihi.. Tenang Gaes, Bullet Journal gak serumit ekspektasi kita. Karena ternyata Bullet Journal itu..


Baca Juga : 7 ALASAN KAMU HARUS MEMULAI BULLET JOURNAL 


BULLET JOURNAL REALITY 



Bullet Journal Reality


Jadi sebenarnya Bullet Journal itu gampang kok ! yang susah mempertahankan semangatnya dan passionnya. Biasalah, semangat kita kan sering ngegas di awal saja (kamu doank kali va.. ?), Pas udah berjalan bikin males gitu gaes.

Dan inilah realitas tentang BuJo: 


  • Bullet Journal itu murah, yang mahal gaya hidup (😁😁😁😁). Gak masalah kalo cuma punya buku tulis satu dan pulpen aja. Gak butuh banyak peralatan kok, butuhnya semangat membara. Hiya.. hiya.. hiya.. 
  • Bullet Journal itu mudah, asal ngikutin tuntunan dasarnya aja. Rumit kalo udah mulai di modifikasi. Buat yang ingin belajar dari awal bisa mulai dari 6 cara mudah membuat Bullet Journal.
  • Bullet Journal itu gak harus bisa gambar atau doodle ! Karena fungsi Bullet Journal itu membantu kita untuk lebih Fokus. Tapi kalo bisa menjadi nilai lebih lagi.
  • Bullet Journal itu Simpel ! gak harus bikin banyak tabel macem-macem. Gak punya penggaris gak masalah, gak harus pake penggaris juga. Itu hanya kreatifitas BuJoistnya. 
  • Si Mbak / Masnya orangnya produktif (bisa iya , bisa nggak.. hihi.. tergantung BuJoistnya, mau melakukan rencana yang udah dia tulis, atau hanya buat ngisi BuJonya aja). Produktif ini gak 100% karena Bullet Journal Gaes, Justru niat dan kemauannya yang menjadikan seseorang produktif. Bullet Journal cuma sebagai alat untuk membantu kita menciptakan produktifitas. 
  • Bullet Journal gak harus tiap hari. Kalo kamu sakit, gak punya waktu dan malah sibuk ngerjain yang harus dikerjain ya gak masalah. Tujuannya kan memang itu, fokus sama pekerjaan bukan rapid loggingnya. Jadi gak perlu merasa bersalah. 
  • Habit Tracker banyak yang bolong-bolong gak masalah juga sebenarnya. Bukan berarti gak dilakukan pekerjaannya ya, karena kadang kita lupa update trackernya 🙄 . 
  • Bullet Journal itu itu bisa dipake di buku apa saja, gak harus yang dotted atau grid. Yang bergaris juga gak masalah.
  • Bullet Journal itu butuh banyak waktu , Benar ! Jika BuJoistnya membutuhkan Bullet Journal untuk kepentingan promosi atau branding. Harus tampil cantik donk, dan butuh banyak waktu untuk mempersiapkan semuanya. Tapi jika cuma untuk alat bantu kita supaya lebih produktif, gak makan waktu kok. Simpel, isinya tulisan hitam putihpun jadi !.
  • Bullet Journal itu butuh komitmen juga Gaes. Kadang kalo udah nyoba 1 bulan atau 2 bulan bawaannya pingin udahan. Dan kalian tak sendiri.. hehhe.. The Struggle is Real !.


Bullet Journalist Indonesia


Semakin banyak BuJoist yang bermunculan, semakin banyak jenis Bullet Journal yang digunakan. Dan itu sah-sah saja. Buat teman-teman yang baru memulai Bullet Journal, bisa mencari referensi layout di Sosial Media, tapi saya sarankan terlebih dahulu memahami Fungsi Utama Bullet Journal. Biar gak lelah kita tuh.. 😁😁😁 . Atau kalian baru banget dan pingin tahu tentang apa itu Bullet Journal ? Bisa Mulai Disini.

By The Way , Minggu lalu Ryder Caroll juga udah me-launching bukunya The Bullet Journal Method. Rasanya pingin beli sih kalo udah masuk Indonesia, hihi.. Karena dari beberapa bagian yang pernah saya baca (Kalo Subscribe BulletJournal.com pasti dapet linknya), Ryder gak cuma ngebahas soal metode umumnya Bullet Journal tapi juga Peranan Bullet Journal yang berpotensi merubah kita menjadi lebih baik.



Buat teman-teman yang ingin mencoba Bullet Journal, semangat ya.. Jangan ragu mencobanya, jangan takut salah membuatnya karena dalam BuJo gak ada istilah yang benar dan yang salah. Jika kalian merasa lelah dengan Bullet Journal, gak perlu merasa bersalah, tinggalkan sejenak dan beraktivitas yang lain. Yang penting dicoba dulu, betah gak betah belakangan. Hahahha..


HAPPY BUJOING ! 

You May Also Like

18 comments

  1. owh jadi itu namanya Bullet Journal ya mbak...dulu pernah bikin jaman kuliah dan kerja..walo bikinnya ala kadanya plan per hari, minggu dan bulan tanpa ada kaidah macam di atas...cuma sekarang lagi cuti melahirkan dan hanya ngurus baby jadi bingung kalau mau bikin lagi itu isinya apa? Karena kegiatannya hampir itu itu saja. hehehe..semoga next year bisa bikin lagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mbak.. Bullet Journal itu kumpulan catatan yang ada To Do Listnya, Habit Trackernya , Schedulenya macem2 pokok..

      Delete
  2. huaaaa mau belajar BuJo juga aahh.
    biar makin semangat ngeblognya
    makasih yaaa Mbak, jangan kapok nanti klo sering kucolek2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayooo mbak.. hihi.. biar makin produktif kita tuh.. 😂😂😂

      Delete
  3. Aduh mba klo liat ig emang asik ya imstagenik tapi busui gak sanggup bikin bujo, anak lg aktif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. tapi kadang pas udah pake gak seasyik kelihatannya mbak.. huhu. Hahaha.. butuh tekad yang kuat 🤭🤭🤭

      Delete
  4. Suka banget sama ilustrasi buatannya kak. Lucu lucu gambarnya ehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Fajaar, lagi belajar bikin illustrasi sih biar bisa jadi ciri khas Blog ini. Hihi..

      Delete
  5. Baru nyoba buljo tahun ini, eh malah baru tiga bulanan seriusnya. Bukunya? Pake notebook gratisan dari event-event blogger 😁😁😁

    Memulainya kebiasaan baik kalau sudah dirasa sulit biasanya malah nggak jadi. Akhirnya ya gitu deh... Cari yg murah Dan mudah, isi goody bag wkwkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buku apa aja mah hayuk mbak.. hihi.. gimana rasanya setelah 3 bulan jadi BuJoist ? 🤭

      Delete
  6. bujo bisa juga buat daftar menu makanan ya, mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa banget.. namanya Collection.. isinya bisa apa aja..

      Delete
  7. Pernah juga bikin yang sederhana to do list begitu, malah lupa nyimpen notesnya di mana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoaaaa... persoalan banget itu, kalo gak pake Google Calendar mbaaak.. hihi.. Asal HP nya juga jangan ikutan error aja. huhuhu...

      Delete
  8. Baru sepekan ini ngefollow hashtag #studygram dan #bulletjournal di Instagram terus Hari ini blog ini nongol dong di email BP. Serasa panggilan utk ikutan memulai 😁 Btw ini ada komunitasnya juga ya Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. ada.. di FB ada Bullet Journal Indonesia. Di Line Square juga ada. Gabung sama Planner and Journal dan Planner Addict jg

      Delete
  9. Hi Mbak, aku punya bullet jurnal juga. Dapetnya pun gratis, dari kantornya pasangan, hehehe. Iya, aku setuju, nggak harus super kreatif dan super lengkap peralatan buat bikin bullet journal. Bukuku isinya kurang lebih isinya mood tracker, body watcher, sama planned monthly dan weekly, plus bbrpa resep. Isinya berantakan, tapi toh yg baca aku doang, yg penting paham aja... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. makin sering kita gunakan emang makin gak ada cantiknya.. hahaha.. gak masalah yang penting bisa ngebantu kita makin fokuss.. ❤️

      Delete

Hi Gaes.. Jika kalian tak menemukan kolom komentar, mohon untuk mencari artikel yang ingin dikomentari melalui Home , atau pilih label, kemudian klik " Link Komentar " , yang berwarna salmon (peach pastel). Akan muncul kolom komentar baru. Mohon maaf ketidaknyamanannya.. 🙏