BACK TO BULLET JOURNALING ? HERE IS WHY !

by - August 27, 2020

Back To Bullet Journal



[ewafebri.com] | BACK TO BULLET JOURNALING ? HERE IS WHY !

Jujur beberapa bulan lalu saya sempet berhenti menggunakan Bullet Journal karena aktivitas yang sangat padat. Tapi siapa sangka, gara-gara hal ini malah bikin saya keteteran karena banyak hal yang pada akhirnya tidak tereksekusi dengan baik karena lupa. Hadeh.. ! Oleh karena itu akhirnya sejak bulan July lalu saya aktif menggunakannya lagi.

BACK TO BULLET JOURNALING


Bagi sebagian orang mungkin Bullet Journal itu hobi yang sia-sia , tapi bagi saya ternyata tool yang sangat bermanfaat sekali. Sebenarnya saya bukan sedang melakukan eksperimen ketika berhenti journaling, tapi memang rasanya banyak hal yang harus diselesaikan hingga gak sempet nulis maupun ngecek catatan. Toh selama ini saya pikir, otak saya sudah bisa secara otomatis bekerja seperti biasanya. Tapi ternyata saya salah.. Hahaha..

KEMBALI KE BULLET JOURNAL


Bullet Journal Indonesia


Tidak menggunakan Bullet Journal membuat saya menjadi orang yang sibuk tapi kurang efisien. Karena kesibukan tersebut justru bukan mengerjakan hal-hal yang harusnya menjadi prioritas. Yang ada jadwal malah jadi gak karuan dan keteteran, karena bingung mau ngerjain yang mana dulu. 

Belum lagi ada banyak note/catatan yang menguap begitu saja. Biasanya kalo journaling saya rajin mencatat hal-hal yang penting, berhubung jarang pegang buku, walhasil jadi malah bingung mau nyari informasinya. Hahaha.. 




Owh iya, kalian tahu kan pas awal tahun kemarin saya beli buku yang sudah ada templatenya untuk Bullet Journal ? Ternyata setelah 6 bulan lebih, buku tersebut malah gak efisien saya pakei Gaes. Hahaha.. 

Customize Bullet Journal ternyata lebih asyik, apalagi selama ini saya gak butuh menggunakan template yang rumit. Cukup menggunakan layout yang minimalis dan simple aja. 

Tadinya saya pikir dengan adanya template yang tercetak dalam Buku untuk Journalingnya, bakalan lebih efektif dan efisien. Tetapi entah kenapa otak saya lebih suka menulis dengan cara biasa/normal saja. Apakah kalian juga mengalami hal seperti saya ? hahaha... 

KESIMPULAN 


Journaling kini menjadi hal yang memang saya butuhkan. Bukan karena trend atau ikut-ikutan tapi karena saya merasakan manfaatnya. Terutama yang berhubungan dengan rekam data dan informasi yang penting dalam kehidupan sehari-hari. 

Planning juga membuat pikiran saya mudah terurai dan bisa mendapatkan cara-cara solutip dan kreatif, dibandingan melakukan pekerjaan secara tiba-tiba. Hahaha.. Maklum otak saya terlalu berisik dengan hal-hal yang kadang cuma selingan hidup saja. Jadi yang penting-penting malah menghilang.. hadeh ! Hahaha.. 


You May Also Like

0 comments

OTHER ARTICLES :