RAINY

by - November 30, 2020

rainy minggu 32



[ewafebri.com] | RAINY

Ngomongin season, pingin sebenarnya ngebahas tentang musim gugur, salju, panas maupun semi. Tapi kan saya gak pernah mengalami. Haha.. Cuma ngejalanin musim kemarau dan penghujan, pun saya memlih penghujan tentu saja. 

RAINY 


Sebagai seorang pluviophile, tentu saja kecenderungan saya memilih  musim adalah penghujan. Musim yang paling saya nikmati karena sejuk dan menenangkan. Dibandingkan musim kemarau tentunya. Hehehe.. 

Pun saya sudah sering banget membahas tentang kenapa saya suka dengan hujan ? Mengapa saya menjadi seorang pluviophile ? Bahkan saya malah punya playlist khusus tentang hujan. hahaha.... Jadi sekarang saya bingung mau bercerita apalagi. hihihi.. 

Mungkin saya akan cerita receh tentang pengalaman waktu sekolah dulu aja ya ? Hahha.. Gak lucu atau seru sih tapi paling tidak ada beberapa kejadian tentang hujan yang saya ingat. Hehhe.. 

THUNDERSTORM


Salah satu hal yang saya takutkan selain terjadi banjir akibat hujan, adalah kilat atau geledek. Jadi dulu waktu SMU, lokasi sekolah saya itu sangat mewah, alias terletak di tengah-tengah sawah. Kalo pas hujan sering banget tuh kilat menyambar-nyambar. 

Nah untuk bisa mencapai jalanan raya untuk menunggu angkutan umum, biasanya saya dan teman-teman yang lainnya tuh lewat jalan pintas. Jalan pintas ini harus melalui lapangan olahraga sekolah dan juga beberapa petak sawah. 

Untuk mengetahui gimana illustrasi sekolah saya jaman dulu, semoga video berikut ini bisa memberikan gambaran bagi pembaca hihihi.. Dengan bangga saya mengatakan bahwa saya alumni SMADA Genteng, Banyuwangi. Yang sekarang sudah diganti menjadi sekolah taruna. (Semog asekolah saya masih memiliki data-data saya sebagai muridnya, hahaha.. )





Kami dulu sengaja mencari titik jemput (aelah kayak Ojek online aja, hahaha.. ) angkot yang agak jauh dikit. Maklum waktu itu kami sering berebut jatah kursi angkot dengan murid lainnya. Nah titik angkot kami itu adalah area yang paling duluan dilewati angkot. Jadi kami lebih dulu punya kesempatan dapet angkutan dibandingkan yang lain. 

Saat proses berjalan menuju titik jemput inilah kalo pas musim penghujan jadi tantangan tersendiri. Hihihi.. Apalagi nie kalo pas melintasi lapangan olahraga yang seluas samudra (lebay) tiba-tiba ada kilat menyambar. Hoaaa... ngeri-ngeri sedap itu. Rasanya tuh kami kayak lagi dikejar cahaya. hahhaa.. 

Udah gitu di area tersebut gak ada tempat berlindung sama sekali, walhasil kami lari sepanjang lapangan. Kayak ikut olimpiade dadakan gitu Gaes, tapi pesaingnya kilat cahaya. Dan semenjak itu, saya jadi agak takut dengan suara kilat. Hahaha.. Bawaanya pingin nutup telinga gitu. Hihihi.. 

Belum lagi ketika kami harus lari di atas pematang sawah. Hahaha.. Hilang keseimbangan, wasalam baju sekolah kita. Untungnya (masih ada untung kan ?), saya selalu bawa baju bebas di tas. Sengaja kalo pas ada kondisi begitu, gak pake seragam sekolah. Ngeri kalo nyebur ke lumpur sawah. Hahaha.. 

Cerita lainnya tentang kilat iru adalah, Mbah Putri saya sering nangis kalo pas ada kilat. Si mbah menangis karena kuatir sama saya. hihihi.. Itupun saya ketahui setelah mendengar cerita dari tetangga. Kata tetangga saya, saat mendengar kilat, tiba-tiba Mbah Uti saya menangis, sambil bilang " Owalah putuku lagi di mana ini ya nduk ? (Read: Owalah cucuku lagi ada di mana ya nduk?) "(Si mbah menyebut tetangga saya dengan sebutan "nduk", karena dianggap masih muda dan dianggap seperti anaknya).

"Kiro-kiro putuku mau nggowo payung opo ora yo ? (Kira-kira dia bawa payung apa gak ya ?) ; entuk tempat gawe ngiyup opo ora yo nduk ?" (dia dapet tempat berteduh apa nggak ya ?) " begitu cerita tetangga saya. hihihi. Masih cerita tetangga, " si sayang itu mbahmu ke kamu Va.. ! amppe kehujanan aja ditangisin. " Hihihi.. iya juga sih ya ?

BANJIR



Illustrasi suasana banjir di depan rumah 2012



Jangan dikira gara-gara hujan saya gak pernah kebanjiran, tentu pernah donk ! dan itu juga pengalaman yang luar biasa. Saya lupa tepatnya tahun berapa, saat itu yang pasti malam takbiran. Kebetulan keluarga saya yang lain sudah mudik ke Banyuwangi lebih dulu, sementara saya menyusul setelah sholat Ied. 

Sebenarnya, banjir bukan kali pertama masuk ke rumah. Sudah seringkali masuk rumah. Tapi momentnya pas gak lagi malam takbir dan sendirian pulak. hahha.. Kebetulan hari itu saya sendiri , harusnya sih ditemani tetangga yang lain. hanya saja, karena malam itu suasana malam takbiran dan hujan, tetangga saya tersebut gak datang ke rumah. 

Tepat pukul 7 malam, air mulai masuk ke rumah. Saya masih santai malam itu, saya pikir gak akan terlalu tinggi banjirnya. Sambil melakukan beberapa tindakan pencegahan saya memantau jumlah air yang masuk. Sudah 30 menit lebih hujan turunnya statis. Gak reda tapi juga gak gede banget. Dan airpun mulai banyak yang masuk ke dalam rumah. 

Pukul 8 malam hujan mulai reda, dan jumlah air yang masuk ke rumah sudah setinggi dengkul saya atau kurang lebih 50 cm. hahaha.. Di masa yang seperti itu saya pun pasrah saja menerima berkah dadakan. Hahaha.. 

Dan seperti biasanya, di saat banjir, kami menunggu air di pekarangan rumah surut lebih dulu sebelum menguras air yang ada dalam rumah. Karena jika tidak, kita akan lelah sendiri. hahah.. Karena air yang kita keluar bakalan masuk ke dalam lagi. Hihihi.. 

Sekitar jam setengah 10 malam, air di pekarangan rumah mulai surut. Dan saat itulah kerja bakti membersihkan rumah dilakukan. Untung tetangga yang tadinya menemani saya, datang juga ke rumah. Rupanya dia sudah mengira kalo rumah saya bakalan kebanjiran malam itu. Walhasil, kami menikmati malam takbiran sambil berolahraga menguras air dari dalam rumah. Hahaha.. 

KESIMPULAN

Itulah kisah tentang hujan yang saya ingat. hahha..Meskipun begitu, musim penghujan tetap menjadi musim favorite saya. Mengapa saya menyukainnya ? kalian bisa membaca WHAT I LOVE ABOUT RAIN. hihihi..

Kalo kalian gimana gaes ? Musim apa yang kalian suka dan apa alasannya ? Apakah kalian memiliki cerita yang lucu tentang hujan ? hehehe... Kita cerita yuk !



You May Also Like

0 comments

OTHER ARTICLES :