CERITA SORE HARI | I AM A PLUVIOPHILE ! WHAT IS THAT ?

by - December 03, 2018

Apa sih Pluviophile ?




APA SICH PLUVIOPHILE ?


Apakah kalian pernah mendengar istilah PLUVIOPHILE ? Jika belum, berarti kita sama. Saya juga baru mendengar istilah ini. Semua ini gara-gara saya harus membuat tulisan tentang Hujan. Pluviophile sendiri berasal dari kata latin Pluvial yang artinya Hujan dan Phile yang artinya bisa mengacu pada Orang atau benda.   

Ternyata seorang Pluviophile adalah orang yang senang dan bahagia jika hujan itu tiba. Bisa juga disebut dengan si Pemuja Hujan. hahaha.. Saya pribadi adalah seorang Pluviophile, Si Pemuja Hujan. Kenapa ? karena beberapa tanda-tanda berikut ini, hahaha...

I AM A PLUVIPHILE !


Musim Penghujan adalah musim yang paling saya cintai dan nikmati. Udara yang sejuk hingga dingin membuat saya tenang dan damai. Kalo sebagian orang banyak yang mengeluhkan Hujan, buat saya justru yang paling saya rindukan. Bermain dengan air hujan membuat saya bahagia. Kalo gak percaya , kalian boleh geledah tas saya saat musim hujan, adakah payung atau mantel hujan di sana ? Nope ! kalian tak akan menemukannya.

SEJARAH PLUVIOPHILE


Selama 5 tahun terakhir ini, saya bahkan tidak pernah memiliki payung, apalagi membelinya. Kadang saya hanya menggunakan payung pinjeman jika dicerewetin sama orang rumah, atau jika saya sedang membawa peralatan buku  menggambar saya. Selebihnya, jika tak ada yang perlu dikuatirkan, saya lebih senang menerjang Hujan, sambil menikmati guyurannya di kepala saya. 

Seorang Pluviophile juga memiliki ciri-ciri yang sama. Lebih bahagia menerjang Hujan daripada berteduh menunggu hingga reda. Kalo kata pepatah, " Jangan kamu mengaku cinta Hujan, jika saat hujan tiba saja kamu takut dan berteduh menunggu reda ". Nah, kalimat ini gak berlaku buat saya. hahaha.. 

( ini kok bahasannya terkesan serius banget ya ? , bentar, saya lemesin dulu ya Gaes... )

Kecintaan saya terhadap hujan berawal dari masa kecil yang sering dilarang bermain di bawah guyurannya, hingga saat saya beranjak Sekolah Menengah Atas. Lokasi Sekolah yang lumayan jauh memaksa saya untuk tidak menghiraukan hujan, kecuali kalo mau pulang telat dan gak dapet angkot.

Yes.. Angkot di tempat tinggal saya, nggak beroperasi selama 24 jam. Hanya sebatas jam 4 Sore saja, dan itu pun sangat langka. Masa iya, gara-gara nungguin hujan, saya harus rela ngetuk (jalan kaki) ampe rumah kalo gak dapet angkot.


Pluviophile adalah


Bermula dari seringnya terkena hujan itulah, lama-lama saya menikmatinya. Bahkan saya hanya akan mencuci baju jika hujan sudah mulai turun, apalagi pas deras-derasnya. Guyuran air hujan itu mengurangi rasa lelah saat mencuci. Makin hari saya makin jatuh cinta dengan hujan. ( eh, ini bahasanya masih tetep kaku, yo wes lah... hahahaha,, )

CIRI - CIRI  PLUVIOPHILE


Gara-gara hujan juga saya jadi jatuh cinta dengan lagunya Frau yang berjudul Mesin Penenun Hujan ( By the way, udah lama gak dengerin lagunya ). Dan gara-gara lagu itu saya jadi ngefans sama Frau dan sering mendengarkan lagu dia yang lainnya.

Berdasarkan pengalaman pribadi, ada beberapa ciri yang bisa dijadikan indikator seorang Pluviophile :


SUKA BERMAIN HUJAN


Nah.. Main hujan-hujanan gak harus menjadi penyanyi seperti dalam film India Gaes, kita juga bisa. hahaha.. entah kenapa saat bermain dalam guyuran hujan itu badan saya jadi rileks. Temperatur badan saya jadi turun, dan bisa membuat saya tidur nyenyak.

Ewafebri Pluviophile


GAK SUKA BAWA PAYUNG KEMANAPUN DIA PERGI


Namanya juga suka hujan, mana mau disuruh bawa payung. Selain bikin tas makin berat, juga males kalo tiba-tiba ketinggalan di tempat tertentu kan ?

GAK PERNAH NGOJEK PAYUNG


Bukan masalah tak mau bayar nie Gaes, tapi kalo pake ojek payung jadi gak bisa menikmati guyuran  air hujan. Lah jangan ngaku Pemuja Hujan kalo gak bisa memanfaatkan hujan dimanapun. yuhuuu..

SUKA SUARA HUJAN


Kadang nie ya, misalnya malam hujan, dan gak memungkinkan main hujan di luar ( kuatir malamnya ngompol ), saya suka buka jendela trus tidurnya mepet ke jendela. Lebih seneng lagi kalo kena tampias atau cipratan kecil-kecil tuh. Tidur bisa nyenyak sampai pagi. 

GAK TAKUT KELUAR RUMAH KALO HUJAN


Misalnya nie pas hujan, tapi saya butuh makan ? Tanpa pikir panjang saya tetep keluar, tanpa peduli kehujanan. hihi.. Lah emang itu yang sedang dicari. hahaha.. Sama seperti saat dulu masih Sekolah, Justru saya mencuci baju, kalo pas hujan lagi deresnya. Hahaha.. Apalgi dulu di Genteng Banyuwangi, sebagian orang memiliki sumur di belakang rumah masing0-masing. kesempatan banget nie. Sekarangpun juga, beruntung tempat cucian baju di kosan ada di luar. Nah pas musim hujan kayak sekarang ini, adalah MY GOLDEN TIME.

MERASA NYAMAN KETIKA HUJAN


Entah kenapa hati saya itu merasa sangat nyaman saat hujan, meskipun dulu rumah sering terkena banjir, saya tetep tenang tuh. Duduk di teras rumah sambil menyaksikan air mulai menggenangi lantai rumah. Mau dikuras percuma, air akan masuk lagi. Daripada lelah hayati biasanya kami ngemil dan minum kopi sambil menunggu hujan reda, sebelum beberes sisa banjir. hahahaha.. Anggap saja sedang Staycation anti mainstream.

RINDU HUJAN 


Rindu hujan setiap saat, setiap waktu ( jangan ada yang nyanyi hahhaha.. ). Apalagi pas musim kemarau, hadeeeh.. Rasanya selalu bertanya-tanya " Hujan, kamu ada di mana ? " .

PUNYA PERALATAN WATER RESISTANT


Yup.. Karena saya suka nerjang hujan, untuk menghindari peralatan lenong saya ancur, saya membeli tas atau peralatan bawa yang kedap air. Kalo bawa kertas kan lumayan berabe kalo kena hujan. Saya lebih takut Buku Bullet Journal saya yang kehujanan daripada tubuh saya. Hahahaha...

Nah itu tadi beberapa ciri yang bisa menyimpulkan bahwa kamu seorang Pluviophile. Selain alasan di atas ada beberapa alasan lainnya yang membuat saya cinta banget sama yang namanya hujan :



  • Saat Hujan , menurut beberapa artikel yang saya baca, adalah waktu yang tepat untuk berdoa. Konon katanya, ketika kita berdoa dalam keadaan hujan, Doa kita mujarab dan akan terkabul. Meski begitu bukan berarti keadaan lainnya gak loh ya. hahaha.. Karena itu, saat hujan datang saya paling seneng berdoa yang " dalem " hahaha.
  • Saat musim hujan, udara terasa sejuk. Kaki saya jadi dingin, dan membuat saya tidur lebih nyenyak. Jujur saya gak bisa tidur kalo kaki saya terasa panas. oleh karena itu, posisi kaki saya saat tidur selalu " melantai  ".
  • Suara hujan membuat saya lebih kreatif. saya gak tahu ini ada hubungannya apa gak ya ? hahaha.. ya sudahlah.. begitulah kira-kira alasan lainnya, daripada saya makin mengada-ngada. hahaha.. 


Ewafebri i am Pluviophile


Ada 3 Waktu yang membuat saya Urung Main Hujan :



  • Masa Period. Sebagai wanita yang rutin kena period, gak lucu gak kalo pas hari H main hujan-hujanan. Hahaha.. Bisa membekas di mana-mana.
  • Berangkat Kerja atau ke Pertemuan. Gak lucu kan kalo ketemu orang lain trus tubuh kita basah kuyup. hahaha.. Kalo pas pulang mah, bodo amat. hahaha... 
  • Naik transportasi umum. Demi menjaga kenyamanan orang lain, kadang kalo kuyup-kuyup banget juga sangat mengganggu kan ya ? apalagi pas jam padat merayap. Kalo cuma basah sebagian selama air gak terlalu mengucur dari badan sih gak masalah.  


Yah begitulah ulasan saya tentang  apa sih PLUVIOPHILE ?. Apakah di antara kalian juga ada yang seperti saya juga ? kira-kira symptom apa yang kalian rasakan ? biar bisa nambah daftar ciri-cirinya. hihihi... Boleh share di kolom komentar ya ?.. Terima kasih..



Ewafebri i am Pluviophile

You May Also Like

20 comments

  1. “Some people feel the rain. Others just get wet.” ~ Bob Marley ~

    and im the one who just get "the wet". :p

    ReplyDelete
  2. Saya juga suka hujan dan hujan hujanan gara2 dilarang malah. Yg disukai dr hujan jg mencium bau tanah yg terkena air hujan. Hemmm wanginya tak tergantikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngalahin-ngalahin bau the b**y s**p (apa sih pake di sensor segala..hahhaa... )

      Delete
  3. Aw.. Jangan2 aku juga kayak gitu ciri-cirinya ada semua. Terakhir kemarin waktu naik ojek online malah maksa driver bilang gpp ujan lanjut aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Iya.. kepalang tanggung mah, hayuuk aja.. Alhamdulilah gak pernah pusing atau pilek kalo kehujanan (semoga jangan pernah). Hahhaa...

      Delete
    2. Bisa jadi kaaak... Kira2 suka nari di bawah guyuran hujan gak ? Hahhaa...

      Delete
  4. Baru tau ternyata ada istilahnya ya, akupun klo hujannya ga baday baday amat suka, yg rintik konstan trus sambil minum susu milo coklat, nyemil, aduh nikmat mana lagi hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaha... Anginnya silir-silir gimana gitu ya.. ? Hahhaa...

      Delete
  5. Baru baca istilah itu di sini. Ya! Di situs ini! Haha. Tapi bukan Pengabdi Hujan kan ya qiqiqiqqiiq �� kalau saya sih errr memang tidak masalah sama hujan selama memang tidak sedang ke tempat kerja/pesta/pertemuan. Masih ada mantel hujan di jok motor meski dipakai kalau hujannya lebat banget haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 🤣🤣🤣🤣 baru pemuja mbak.. belum pengabdi. Hahha..

      Delete
  6. Aku kayanya lawannya nih, anti pluviophile hahaha entah mengapa kalo hujan malah jadi moody dan nggak bergairah. Aku tipe yg kena setetes air hujan masuk angin n muntah2 sampe berhari2 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha... Mungkin karena keseringan hujan-hujannya jadi kebal sayanya. Hihi..

      Delete
  7. dulu aku suka hujan. sejak di belanda kedinginan jd berselimut saja hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa... Level dinginnya beda ya kak.. 🤣🤣🤣🤣

      Delete
  8. Baru tau soal ini, hehe nice info. Blognya unik ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayapun mbaak.. hahhaa.. terima kasih sudah berkunjung ❤️❤️❤️

      Delete
  9. Aku suka hujan, tapi nggak suka kehujanan hahaha. Kalo udah kehujanan pasti langsung mood drop drastis karena paling nggak suka lepek, anyep, dan basah gitu. Tapi kalo hujan aja, saya senang dan malah menikmati banget.

    Hal yang saya suka dari hujan itu suara rintikannya yang adem dan wangi tanah yang basah akibat hujan. Makanya kalau lagi kemarau dan rindu hujan, biasanya saya suka dengerin suara hujan di Spotify atau YouTube. Sayangnya nggak ada parfum atau pewangi ruangan beraroma tanah basah ya, huhu (eh ada nggak sih?).

    ReplyDelete

Hi Gaes.. Jika kalian tak menemukan kolom komentar, mohon untuk mencari artikel yang ingin dikomentari melalui Home , atau pilih label, kemudian klik " Link Komentar " , yang berwarna salmon (peach pastel). Akan muncul kolom komentar baru. Mohon maaf ketidaknyamanannya.. 🙏