Tuesday, November 22, 2016

BULLET JOURNAL HACK

2 minggu terakhir ini konsentarasi saya agak sedikit terganggu dengan kurang sehatnya kondisi badan, banyak pekerjaan dan pesanan terbengkalai, karena saat dipaksa dilakukan,  hasil kerja jadi kurang maksimal, apalagi kalo hubungannya sama kreatifitas yang ngandalin mood, hooooaa bisa ancur.. hik.. (katanga gak mau ngeluh malah dibikin postingan gini, hih..)

kondisi ini juga mempengaruhi kegiatan journaling saya, seperti beberapa kali salah bikin layout ataupun gak pernah update gratitude atau memories pagenya. karena boro-boro inget sama peristiwanya, buat ngangkat pulpen aja rasanya berat banget ( ini sudah lebay ya.. ? hihi).

nah kali ini saya ingin berbagi cara, bagaimana saya memperbaiki layout yang salah. bisa aja sih tinggal di tipe-x atau dicoret, tapi kalo disobek kok rasanya sayang banget ya.. ? hehe..
kerena jiwa saya yang gak mau rugi, cara berikut ini bisa menjadi pilihan solusi.




yup.. saya melipat halaman bukunya menjadi 2 , jadi area layoutnya lebih sedikit dan sempit, tapi dengan model rapid log yang sederhana, layout sesempit ini pun masih bisa berhasil juga kok.

di halaman bagian terdepan, saya membuat list WANT AND NEED  yang sifatnya umum, jadi weekly list. saya gak punya alasan khusus membuat list ini, karena saya pikir sesempit apapun halamannya jangan sampai dibiarkan kosong begitu saja, sayang.. hihi.

jika halaman dibalik maka akan terlihat seperti gambar diatas, tabel diatas adalah jadwal saya membersihkan rumah. jadi dari awal minggu saya sudah mulai membagi tugas rumahan. tabel yang berwarna kuning adalah pekerjaan yang harus saya kerjakan dalam seminggu ini. karena sifatnya rutinitas, buat saya layout tabel seperti ini lumayan cocok.

selanjutnya ada to do list yang sifatnya bukan rutinitas tapi pekerjaan yang harus dilakukan dalam minngu ini.

lalu ada note. yang isinya tentang catatan yang berhubungan dengan informasi, hal yang harus dingat atau hal-hal yang sebelumnya tidak terencana.

setelah itu saya buat kelompok satu lagi yaitu errand/appoinment. karena pekerjaan saya gak sering bertemu klien di luar area kerja, jadi ruangan untuk tabelnya saya buat tidak banyak.




nah mungkin videon diatas bisa menunjukan gambaran yang sudah saya jelaskan diatas.
jadi meskipun salah bikin layout, gak usah terlalu kuatir , selalu ada cara untuk memperbaikinya. hihi..

baiklah, semoga postingan ini bisa membantu memberikan idea buat yang pernah mengalami masalah seperti ini. selamat mencoba .. dan sampai jumpa di postingan berikutnya.

2 comments:

ayka said...

Aku lagi tertarik banget mulai bikin bujo..
Ini journalnya pake buku apa yaa?

ewafebri said...

Hallo.. Salam kenal.. Ayo mulai bikin bullet journal hehe. Kalo gambar diatas saya pake buku merk moleskine yang grid.

ewafebri newsletter