Saturday, February 11, 2012

Percaya itu mahal !!!

Lama gak ngeposting itu seperti ada yang hilang yah ?.. *halah...

Hari ini gw cuma pingin ngeluarin unek2 yang bikin sesek dada gw...
Gak perlu dikomentarin juga sie.. (A.k.a ngarep dikomentarin)..
Yang penting malam ini gw bisa tidur lebih nyenyak setelahnya... #eaaa.. Halal-halal aja kan gw ngegalau diblog gw ! Tapi please jangan dreport spam yah blog gw ini... Karena ownernya masih imut, single, dan gemar makan bayi ikan... Pokoknya unik banget deh... Kalo mau kenal lebih dekat boleh kontak kantor polisi terdekat lhoh....

Gw pingin ngegalau tentang rasa percaya dan keoptimisan gw yang makin lama makin krisis dan menipis tipis..

Entah kenapa.. Tp gw ngerasa sulit banget mencapai rasa percaya dan optimism itu mencapai level yang bisa gw anggap rata2 itu, gak harus diatas rata2 menurut penilaian gw, tp cukup digaris levelnya aja...

Dulu gw bisa dengan mudah memiliki rasa percaya terhadap orang lain dan optimisme terhadap sesuatu..
Tapi entah kenapa, sekarang ini gw merasa langka banget ngedapetin...

Tembok itu pernah runtuh karena orang yang paling lu percaya di dunia ini selain Tuhan..
Orang yang selalu membuatmu kembali atau setidaknya selalu menampungmu ketika yang lain menebar kebohongan atas manisnya kata2, mimpi2, dan harapan2 yang ternyata palsu..
Orang yang selalu mensuport dan memberikan kata2 bijaknya ketika lu mulai murka pada sekeliling lu...
Orang yang selalu memberikan obat ketenangan ketika otak dan hati lu berontak terhadap sesuatu yang nyata ataupun tidak...
Orang yang selalu mendingankan jiwamu ketika jiwamu mulai terbakar kebencian yang dahsyat...
Dan dialah orang yang sengaja ataupun tidak meruntuhkan rasa percaya yang lu bangun dengan air mata.
Bisakah gw merasa percaya itu perlu dibangun lagi diatas lubang yang menganga tanpa ada pondasi apa2.. ?

SULIT !! Itu jawabannya...

Karena rasa itu sudah mulai menjalar dan menggroti ruang2 yang dulu masih ku sediakan untuk yang lain.. Dan yang parah.. Rasa itu pun mulai menyerang balik ke diri gw sendiri...

Hanya PadaNya mungkin yang akan tetap kekal dan abadi...
Tapi ketika gw mulai sulit membangun kembali tembok-tembok kokoh itu, artinya gw pun mulai ragu PadaNya ??? MasyaAllah....

Dalam sepi dan kehampaan itulah air mata-air mata itu mulai datang lagi, bukan untuk meperkokoh tembok itu, tapi untuk sebuah penyesalan... Entah gw harus bagaimana lagi membangunnya... ? Bagaimana cara memulainya pun gw gak pernah tau dari titik bagian mana lagi.

Haruskah semahal itu ? Haruskah sesulit itu ?

Dalam gegap gempitapun aku masih sering menemukan ruang hampa, sebelum, disaat atau sesudahnya...
Benar-benar keterlaluan..
Jadi siapa yang harus dpersalahkan... ? Dan lalu bila aku menemukan yang salah, lalu apa aku akan tenang ?

Dan karena itulah percaya itu semahal kesehatan jiwa....
Tak ternilai.. Tak terhitung....

No comments:

ewafebri newsletter