Wednesday, July 20, 2011

TATOO dan Sekitarnya

″lu kira pake tato, keren ? Gaul ? Sangar ? Ga tau.. Yg ada norak ! Kampungan !″

Opini itu agak menggelitik gw sie...
Kalau diliat dari kalimatnya, jelas ini bersifat universal bukan sengaja ditujukan untuk perorangan...

Tapi.. Ah sudahlah.. Kita abaikan saja untuk siapa opini itu ditujukan...

Kalo menurut gw (asli ini pendapat gw, gw bkan plagiator),
Tatoo tidak selalu mempresentasikan bahwa penggunanya itu selalu bersikap negatif...
Orang sudah terlanjur memberikan bandrol bahwa tatoo itu identik dengan premanisme..
Dan menurut gw, ga semuanya bener...
Ada banyak alasan kenapa orang ingin mengabadikan object diatas kulitnya...
Ada yg berpendapat bahwa tatoo itu implementasi lain dari seni.. Dan gw setuju soal ini...
Selain memiliki estetika, beberapa orang menganggap tato memiliki nilai sakral.. Entah itu karena object yg ditatookan atau juga karena tujuan, alasan atau prosesi ritualnya...

Kalo alasan orang mentato supaya dibilang sangar atau gaul... Nah ini yg menurut gw norak...
Mereka ga punya tujuan jelas kecuali cuma ikut2an aja...
Seperti ga punya prinsip gt (apa sieh gw)...

Dan sama halnya dengan beribadah..
Ketika kita beribadah hanya supaya terlihat lebih relijius di mata orang lain, dan supaya dipuji maka ini bisa disebut kampungan...
Norak...
Ga ngerti esensi dari apa yg dlakukannya..
Alias nihil.. *sok pinter gw, ngok*

Beribadah dengan tulus ikhlas dan ingin dekat dengan Tuhan adalah *keren*...
Jangan cuma karena iming2 surga saja...
Ngumpulin pahala... Diladenin bidadari.. Atau embel2 yg lain lah.. *sumpah gw ga ngerti, knapa gw nulis ini*

So menurut gw.. Norak, kampungan.. itu tergantung niatnya aja sie... *asli ini sepik*
Segala sesuatu entah itu baik atau buruk kalo hanya pingin dipamerin ke orang lain dan ga jd diri lu sendiri, terlihat norak buat gw... Ya kampungan gt dwueh *siap2 dtimpuk sendal*

Berikutnya adalah pertanyaan ini...

*agama mu apa sieh ?* ← ngok

Ini juga salah satu pertanyaan yg menurut gw, ga menyenangkan sama sekali..
Memangnya kenapa dengan agama gw ?
Kalo ga sama, lu nyuruh2 nyamain ?
Kalo sama, lu mau menilai seberapa relijius gw di bandingkan sama lu ?..
Kalo gw ga beragama, lu ga mau kenal gw ?
Oh.. C'mon... *emocih*
I make a friendship not depend on what they believe or what the faith they have...
Tapi karena gw ingin banyak belajar dan mengenal banyak orang...
Teman adalah harta berharga, dan Itu benar... *prikitiw*
Dan tentang apa yg mereka yakini, bukanlah kapasitas gw untuk menilainya...
Mereka memiliki pemikiran dan pemahaman yg berbeda2..
Dan gw ngerasa, gw perlu menghargai perbedaan itu...
Kalo seandainya ada yang tidak sependapat sama gw, bukan berarti harus gw tinggal pergi...
*ini bukan typo*

Kalo gw sie, ga akan repot2 nyinyirin apa yg orang lain yakini, toh Kapasitas gw didunia ini bukan sebagai seorang penilai keimanan seseorang... *uhuk2, barusan opini sapa yah?*

Ada juga yg nyampein ke gw *agama adalah identitas*..
Hey... Kalo itu bener menurut lu sieh silahkan aja....
Buat gw, berbuat baik terhadap seseorang ga harus nyinyir soal agamanya kok.. Mau baik mah baik aja...
Ga perlu embel2 belakangnya...
Gw bukan maniak juga karena *collect* pahala kok... *jleb*

Bagian mana yg dapat pahala gw juga ga ngerti.. *otak gw cupu* Yang terpenting, kalo gw mampu bantu, dan ikhlas ya gw lakuin, kalo gw ga pingin bantu, ya udah...

Ga harus ribet2 lah kalo mau bersosialisasi... Easy going aja...
Beda itu indah kok, terutama kalo masing2 orang punya toleransi dan tau porsinya masing2... *krik*

*blog ini ditulis setelah gw minum 1Θ gelas caffein*

No comments:

ewafebri newsletter